Home / Figur / Mengenang Daniela Hantuchová Menggoyang Arena Olahraga
Laila Fariha Zein; Laila; Fariha; Zein; Laila Fariha; Laila Zein; Fariha Zein; 04 Februari 1992; Aquarius; Adib Rifqi Setiawan; Adib; Rifqi; Setiawan; AdibRS; Adib RS; ARS; Alobatnic; RMadhila; Scholaristi; 26 Maret 1994; Aries; Agus Riyantiko; Agus; Riyantiko; Cyminusx Front Line; Cyminusx; Front; Line; 13 Desember 1986; Sagittarius; Mata-Maya.com; Mata Maya; Santri Scholar; Santri; Scholar; Santri Scholar Society; 투애니원; 2NE1; 블랙잭; Blackjack; Kirana ♈ Azalea; Kirana Azalea; 박봄; Park Bom; 박; 봄; Park; Bom; haroobomkum; 박산다라; Park San-da-ra; Sandara Park; 산다라; Sandara; Dara; krungy; 이채린; Lee Chae-lin; 이; Lee; 채린; Chaelin; CL; chaelinCL; 24 March 1984; 12 November 1984; 26 February 1991; Bersama Mencipta Surga Dunia; Little Mix; 임윤아; Im Yoon-ah; Im Yoona; 임; 윤아; Im; Yoon-ah; YoonA; 30 May 1990; Busana; Pemantas Raga, Pelaras Jiwa; Eny Rochmawati Octaviani; Eny Rochmwati Octaviani; Eny; Rochmawati; Rochmwati; Octaviani; Tata; Thata; Pelantan; Butcah Chuniez; Butcah; Chuniez; 04 Oktober 1995; Libra; Family; Parent; Children; Keluarga; Orangtua; Anak; Walid; Education; Edukasi; Ta’lim; Pendidikan; Daniela Hantuchová; Daniela; Hantuchová; Dani; D One; D-One; 23 April 1983; Taurus;
Potret Daniela Hantuchová dalam iklan produk D-One miliknya.

Mengenang Daniela Hantuchová Menggoyang Arena Olahraga

Mengenang Daniela Hantuchová menggoyang arena olahraga, salah satu dunia yang digelutinya sedari muda. Dani—begitu dia biasa disapa—merekam jejaknya sebagai petenis. Tak sekadar ikutserta meramaikan saja, dirinya juga turut menebarkan prestasi juga pesona. Walau tak pernah menjadi juara di cabang tunggal Grand Slam, raihan seluruh Grand Slam di cabang ganda campuran cukup membuat Dani meninggalkan jejak manis.

 

Perjalanan Dani sebagai petenis tampak berjalan mengesankan sejak debutnya dimulai. Beragam kompetisi berhasil dia menangi. Step by step prestasi berhasil Dani ukir. Seakan dirinya akan terus tetap mengalir sepanjang berkarier. Sayang, sebuah tangis yang terjadi Wimbledon 2003 silam saat dirinya masih menjadi petenis muda, membuat kariernya mulai langsir.

 

Tangis Dani kala itu bukan semata karena kegagalannya meraih gelar juara. Tangis puan manis tersebut merupakan luapan kesedihan mendalam. Satu prahara yang dialami beberapa waktu sebelumnya menjelma menjadi lara. Setitik lara yang terasa perih berhasil mengubah perjalanan kariernya sebagai petenis yang sejak saat itu tampak tenggelam.

 

Kala itu, Dani menatap Wimbledon 2003 dengan rekam jejak menawan. Rekaman raihan gelar kejuaraan maupun apresiasi resmi cukup menjadi modal untuk menggangu nyali lawan. Apalagi Dani datang sebagai unggulan kesembilan. Selain itu, di usianya yang masih 20 tahun, dia sudah berhasil menarik banyak perhatian kerumunan. Penampilan menawan disertai ukuran kesintalan badan lumayan membuat namanya kerap dielu-elukan.

 

Penampilan pertama Dani semula terlihat meyakinkan. Dani dengan mudah menghentikan laju Marion Bartoli dari kejuaraan. Pertarungan keduanya di babak pertama berakhir dua set langsung dengan angka 6-4 dan 6-1 untuk Dani. Sebuah langkah indah untuk bisa menjuarai kejuaran bergengsi ini, tampak tak ada tanda bahwa dia harus undur diri lebih dini.

 

Sayang, di tengah keadaan batinnya yang masih didera lara, Dani harus rela meninggalkan arena. Shinobu Asagoe [浅越 しのぶ] berhasil mengandaskan perjuangan Dani di babak kedua. Dani yang tampil sebagai unggulan kesembilan harus rela dipermalukan oleh petenis ‘unggulan’ kedelapanpuluh satu! Satu peristiwa yang semakin menyesakkan kalbu.

 

Menghadapi petenis asal Jepang, Dani tampak akan berakhir mudah memungkasi laga. Kemenangan 6-0 di set pertama membuat kemenangannya tinggal setengah langkah lagi. Sayang, angka 6-4 untuk Asagoe menjadi pemungkas set kedua. Laga harus diperpanjang untuk diakhiri. Saat keduanya memiliki peluang berimbang, Asagoe berhasil mengakhiri laga sebagai pemenang. Angka 12-10 untuknya berhasil membikin Dani tumbang. Kemenangan dalam pertarungan alot sepanjang tiga jam yang mengesankan bagi Asagoe hingga terus dia kenang.

 

Daniela Hantuchová lahir pada 23 April 1983 di Poprad, Czechoslovakia (kini Slovakia). Ayahnya yang merupakan seorang guru besar dalam ilmu komputer bernama Igor Hantucha (Igor). Bundanya, Mariane Hantuchová (Marianna), merupakan ahli racun (toxicologist) terkemuka. Semat sebagai seorang arsitek dimiliki oleh kakaknya, Igor Hantucha (Igor junior). Terlahir di tengah keluarga cerdik-cendekia, Dani mulai dikenal luas melalui jalan yang berbeda dengan keluarga.

 

Dani lebih memilih menekuni karier sebagai petenis alih-alih menjadi pewaris langkah yang telah ‘dirintis’ orangtua atau menikam jejak kakaknya. Tenis dikenal Dani melalui neneknya, Helena, yang merupakan petenis papan atas Czechoslovakia. Sang nenek berharap Dani sanggup melanjutkan kiprahnya. Tampil berjaya di panggung dunia dengan menjadi juara, begitu kira-kira.

 

Kecenderungan kasih sayang seorang kakek atau nenek terhadap sang cucu adalah lebih mendalam ketimbang orangtua pada anaknya, terlebih ketika mereka memiliki kegemaran yang sama. Kecenderungan ini terjadi dalam hubungan Dani dengan Helena. Lebih dari itu, Dani menunjukkan tanda bahwa dirinya menikmati permainan ini sembari memendam dalam sebuah impian untuk tampil sebagai juara dunia dalam dunia tenis. Helena pun dengan tekun ‘mempersiapkan’ Dani menjadi seorang pewaris.

 

Sebagai petenis, Helena berinisiatif menggarap Dani sedari dini secara teknis juga psikis. Helena tekun melatih ragam macam pukulan tenis. Dani juga ditanami prinsip bahwa tenis bukan hanya permainan adu kekuatan fisik, melainkan juga adu kecerdasan. Ketekunan keduanya didukung dengan keberadaan fasilitas lapangan. Pada masa itu di tanah kelahirannya, tersedia 10 lapangan tenis yang bisa digunakan oleh masyarakat setiap hari. Dani kerap bermain di sini sembari menerima arahan latihan dari Helena, bertanding melawan tembok adalah latihan perdana yang biasa dilakukan oleh Dani.

 

Walau sudah kesengsem pada tenis, Dani tak serta merta meninggalkan pendidikan formalnya di sekolah. Dani tak hanya ditumbuhkembangkan dengan tenis, walakin juga dengan kepedulian terhadap pendidikan dan penampilan badan. Dani memang serakah. Rasa ingin tahunya yang berlebihan membuatnya selalu menekuni segala yang dikenalkan.

 

“I studied very hard. My parents were highly educated and valued intelligence very much. I was sent to one of the best high schools in Bratislava. I was very good at mathematics, physics and computer studies. I enjoyed learning languages but I liked everything I studied. I had top marks always, always, always. Tennis was fun but I knew studying well was very important too.” tandas puan pengena 30B ini.

 

Dani sanggup membahagiakan nenek tanpa mengecewakan orangtua saat pilihan keduanya berbeda. Dia juga terbiasa melakukan banyak hal, bermain piano adalah kegemaran lain yang ditekuninya. Sekolah di pagi hari, bermain dengan teman-teman siang hari. Kegiatan dilanjutkan dengan berlatih tenis sore hari, memainkan piano malam hari. Bekerja keras adalah kesehariannya sejak anak-anak. Keseharian yang kemudian mengendap kuat dalam benak.

 

Penampilan badan menawan disertai kemauan membaur dalam lingkungan membuat kehadirannya selalu memberikan kegembiraan. Potensi Dani untuk mentas sebagai penghibur lengkap jika enggan disebut sempurna. Dani memiliki kemampuan yang patut dipertontonkan, juga paras menawan. Pula tak disangkal jika Dani piawai berunjuk rasa melalui beragam cara, misalnya paduan kata.

 

Kepiawaian tersebut didukung dengan penguasaan beberapa bahasa. Setelah menguasai bahasa Slovakia (tanah kelahirannya), Dani menekuni bahasa Ceko, Jerman, Inggris, Italia, dan Kroasia. Ketekunan berbuah hasil mengagumkan dengan sanggup ngobrol dengan bahasa tersebut seperti penutur aslinya sekaligus menikmati karya sastra. Buat Dani, bahasa adalah piranti jitu untuk bisa menyelami ragam macam budaya.

 

Alunan nada juga menjadi sarana Dani untuk unjuk rasa, piano adalah alat musik yang kerap dia mainkan. Lebih dari sebuah kegemaran harian, Dani bahkan menekuni secara teknis dengan ikut kursus piano selama sewindu. Saat acara makan malam dalam kejuaraan tenis, Dani biasa didaulat sebagai pianist dadakan yang bisa tampil menawan. Ketika pertandingan mengalami penundaan akibat hujan, bermain piano menjadi sarananya untuk tetap santai mengisi waktu.

 

Contoh paling bagus ialah ketika Dani bertandem dengan Cliff Richard, pemusik Inggris, di Wimbledon 2003. Keduanya berhasil menghibur penonton melalui sembah rasa mereka saat hujan memaksa pertandingan ditunda. Sebagai pianist, Dani berhasil mementaskan keterampilannya ini dalam konser Rachmaninov, bentuk apresiasi terhadap rekam jejak Sergei Vasilievich Rachmaninoff [Серге́й Васи́льевич Рахма́нинов], pianist yang dikaguminya asal Rusia.

 

Dengan banyak bidang berhasil dikuasai, Dani beberapa kali berseloroh bahwa kemauan adalah modal penting yang harus dimiliki. Kemauan memantik semangat untuk melakukan hal yang dimau berulang kali. Pengulangan yang dilakukan bisa mengasah kemampuan, menambah pengalaman, hingga berbuah keterampilan. Secara alami, instuisi juga terlatihkan.

 

Dani juga berseloroh bahwa mental adalah satu hal penting untuk dipelihara. Mental menjadi penentu dalam segala suasana. Dani berulang kali menyatakan hal ini sembari menyebut nama Maria Yuryevna Sharapova [Мари́я Ю́рьевна Шара́пова] (Maria Sharapova) sebagai contohnya. Dani merasa petenis pengena 32B itu adalah petenis bermental juara. Dani bahkan menegaskan bahwa puan kelahiran 19 April 1987 sanggup meruntuhkan lawan sebelum bertanding melalui tatapan kuat matanya.

 

Sayangnya, karier Dani sebagai petenis dirisak oleh masalah mental. Perceraian kedua orangtuanya pada 2003 menjadi perlintasan vital. Rasa kasih yang telah lama berpadu manis mendadak terkikis. Keruntuhan keluarga dan rumah tangga membuat karier Dani sebagai petenis berubah tragis. Buat Dani, orangtua memang menjadi faktor penentu utama. Bukan berarti dia hanya menuruti segala yang dimau orangtuanya. Dani tak menjejak karier sebagai ilmuwan sepertihalnya orangtua. Hanya saja Dani memiliki ikatan sangat intim dengan orangtua.

 

Wajar jika setitik perih kala itu membuat kariernya yang mentereng selama empat tahun awal segera terhantam. Perlahan malar, karier Dani kian tenggelam dalam kelam. Penurunan berat badan drastis adalah dampak paling cepat kentara yang oleh media massa kerap disebut bahwa Dani mengalami sakit anorexia nervosa. Hanya saja, pernyataan media massa berulang kali dibantahnya.

 

“I have proved that physically I don’t have any problems. I played a three-set match in Berlin. I played a three-set match in Rome. It was my opponents who were struggling while I felt fine. So it’s a nice problem. I have to eat more. I think a lot of people would like that.” tukas Dani membantah sebutan media massa.

 

Dani memang tak salah membantah demikian. Penurunan berat badan tak lantas membuat fisiknya lemah dalam pertandingan. Melalui bantahan seperti ini, Dani tampak ingin agar media massa menyimpulkan kosok bali. Bahwa fisik yang tak bermasalah akan tetap kalah dengan mental yang mati. Dani memang berungkap secara tersurat, walakin terdapat perkara tersirat yang ingin disampaikan. Bacalah perkara tersirat dari ungkapan tersirat, kira-kira sejenis demikian.

 

Meski tak selalu meraih gelar, pesona Dani tak serta merta pudar. Pujian dan sanjungan padanya masih tetap terdengar. Tak peduli lara yang didera membuatnya kesulitan untuk menang. Dani, yang undur diri dari tenis pada 06 Juli 2017 pukul 14:44, terkenang sebagai sosok pejuang. Kerja kerasnya tetap membanggakan keluarga. Bangga telah terpilih menjadi ayah dan bunda baginya maupun kakak buatnya.

 

Beberapa gelar juara yang berhasil diraih oleh Dani bukan semata memuaskan hasratnya. Tidak juga sekadar menggembirakan neneknya, namun untuk mengangkat muruah negerinya. Slovakia bisa bangga memiliki Dani, sang pembuka mata dunia bahwa mereka ada dengan keberadaan yang tak bisa dipandang sebelah mata.

 

Kerja keras dan kisahnya sepanjang menggoyang arena olahraga tetap terkenang. Terkenang sebagai hiburan dan inspirasi agar menerima tatanan dari Sang Pencipta Semesta Raya dengan rasa riang. Dani terlahir sebagai penghibur yang sanggup membuat orang lain gembira meski dia sendiri tak selalu merasakannya. Setitik perih tetap mengendap dalam sukma, didera sebagai rasa lara.

 

Adib Rifqi Setiawan
Itz Spring Voice ♈ A Huge fan of Park Bom [박봄 / パク・ボム]

About Adib Rifqi Setiawan

Adib Rifqi Setiawan
Itz Spring Voice ♈ A Huge fan of Park Bom [박봄 / パク・ボム]

Check Also

Laila Fariha Zein; Laila; Fariha; Zein; Laila Fariha; Laila Zein; Fariha Zein; 04 Februari 1992; Aquarius; Adib Rifqi Setiawan; Adib; Rifqi; Setiawan; AdibRS; Adib RS; ARS; Alobatnic; RMadhila; Scholaristi; 26 Maret 1994; Aries; Agus Riyantiko; Agus; Riyantiko; Cyminusx Front Line; Cyminusx; Front; Line; 13 Desember 1986; Sagittarius; Pelantan; Mata-Maya.com; Mata Maya; Santri Scholar; Santri; Scholar; Santri Scholar Society; 투애니원; 2NE1; 블랙잭; Blackjack; Kirana ♈ Azalea; Kirana Azalea; 박봄; Park Bom; 박; 봄; Park; Bom; haroobomkum; 박산다라; Park San-da-ra; Sandara Park; 산다라; Sandara; Dara; krungy; 이채린; Lee Chae-lin; 이; Lee; 채린; Chaelin; CL; chaelinCL; 24 March 1984; 12 November 1984; 26 February 1991; Bersama Mencipta Surga Dunia; Little Mix; Venice Min; Venice; Min;

Venice Min, Peragawati Multi Talenta Malaysia

Venice Min [陈慧敏] merupakan peragawati muda multi talenta asal Malaysia. Jauh sebelum menjadi peragawati, perempuan …